Senin, 30 September 2013

Chocolate Lava Cake



Pertama kali tahu lava cake itu pas lihat master chef indonesia 3, tantangan yang bikin salah satu kontestan harus pulang, dan ngeliat mereka bener-bener stress bikinnya. Yang bikin penasaran, kok bisa cakenya matang di luar tapi masih meleleh coklatnya saat dipotong. Membayangkan saja udah ngiler. Kebetulan lagi punya stok coklat masak agak banyak, dan hubby pengen dibikinin cake serba coklat. Ya udah deh, memberanikan diri membuat ini. Takut gagal banget sebenarnya, apalagi aku ga punya mixer dan oven juga oven tangkring biasa (oven yang ditangkringin di atas kompor :D). Tapi modal nekattt..

Cari-cari resep nyantol di blognya mb ayudiah, bisa dilihat di sini dan hasilnya punya mb ayu cakenya langsung dimakan dari wadahnya, ga dibalik di piring saji. Kalau yang di master chef itu dibalik. wah, aku tertantang buat bikin yang harus bisa dibalik. Semangat '45 #komatkamitbacadoa :). Resep aslinya punya mr. gordon ramsay bisa dibuka di sini. Tapi dikasih namanya Chocolate Fondant. Lebih keren lava cake, jadi aku pakai lava cake deh :D. Makin penasaran kan, lihat cake yang ada lelehan coklatnya keluar kaya lava. Hmmmm,,, ayooo dicoba.. Aku bikin setengah resep aja (awalnya takut gagal). Tapi ternyata "I DID IT!!!" #jogetjoget..


Chocolate Lava Cake
diadaptasi dari chocolate lava cake momylicious, resep asli dari chef gordon ramsay
rebake by chuz's kitchen

Bahan:
200 gr tepung terigu
4 butir telur dan 4 kuning telur
200 gr dark chocolate (aku pakai compound)
200 gr butter, potong kecil-kecil (aku pakai minyak goreng)
200 gr gula caster (aku pakai gula pasir, dikurangin cuma 3/4nya)

1 sdt butter, lelehkan (untuk mengoles cetakan)
Coklat bubuk untuk taburan cetakan
Saus karamel atau es krim vanila untuk pelengkap saat disajikan à aku ga pakai

Cara Membuat:
1. Olesi cetakan (pokoknya tahan panas ya, bisa loyang kecil kaya yang aku pakai, atau ramekin, atau alu foil) dengan butter leleh, kemudian masukkan ke dalam lemari es. Apabila butternya sudah beku, olesi lagi cetakan dengan butter, masukkan lagi ke dalam lemari es. Keluarkan, taburi dengan coklat bubuk tipis aja, buang lebihnya (ini proses paling malesin) :D
2. Lelehkan coklat cincang dengan cara au bain marie (meletakkan wadah berisi coklat cincang tadi di atas air panas. Setelah meleh, campur dengan minyak goreng. Angkat, dinginkan selama kurang lebih 10 menit.
3. Di wadah terpisah, kocok gula dan telur hingga kental berjejak (karena aku ga punya mixer, jadi mengandalkan whisker, dan agar lebih cepat mengental, taruh wadah di atas wadah lain berisi air hangat, dan kocok adonan dengan cara agak dimiringkan wadahnya, bisa bayangin kan ya, sayang ga difoto nih). Kemudian masukkan tepung terigu sedikit demi sedikit. Tambahkan campuran coklat leleh dalam tiga tahap, gunakan metode aduk balik agar tercampur sempurna.
4. Masukkan adonan ke dalam cetakan. Apabila membuatnya dalam jumlah banyak, dan ingin disimpan dalam waktu lama, maka adonan ini bisa dibekukan. Tambahkan lima menit waktu panggang apabila dalam keadaan beku. Tapi kalo cakenya mau langsung dipanggang, maka setelah adonan dimasukkan ke dalam cetakan, simpan dulu adonan cake selama minimal 20 menit sebelum dipanggang. Kemudian keluarkan dari lemari es, panggang selama 9/10 menit dengan api 200 derajad C (karena pakai oven tangkring, cek suhunya dengan cara masukkan lengan ke dalam oven yang sudah dipanaskan, kalau hitungan 10 udah ga kuat berarti oven bersuhu >180 derajad. Nah aku masukkin deh cakenya). Pakai api besar, trus ditungguin sambil komat kamit baca doa biar jadi :D soalnya pemanggangan ini paling penting dan kalau over baked ga akan bisa keluar lavanya, jadi cake coklat biasa. Nah, pas 10 menit aku liat deh atasnya udah mengeras, wah, udah mateng berarti. 
5. Angkat, biarkan beberapa saat, lalu balikkan di atas piring saji. Langsung dilahap (kalau punya es krim bisa ditambahkan deh. Tapi ga pakai juga udah enak banget kok.

Lelehan coklatnya seperti lava kan :)

Kalau yang bawah ini, ga langsung dimakan, masuk kulkas trus dipanasin lagi. Takut lengket, jadi langsung dimakan dari tempatnya, lelehannya masih oke kan ;)

Cuma ga boleh sering-sering nih bikin cake kaya gini. Aku bikin cuma untuk memuaskan rasa penasaran aja. Ini coklatnya banyak banget, benar-benar merusak diet :D

Selamat Mencoba :)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...